Gubernur DKI Anies Baswedan Ganti Nama RS Jadi Rumah Sehat, Begini Kata Ahli Bahasa

Must Read

JAKARTAVIEW.ID, – Ahli Bahasa dari Universitas Indonesia (UI), Rahayu Surtiati Hidayat, menyoroti Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan yang mengubah nama RSUD di Jakarta menjadi Rumah Sehat. Menurut dia, tidak ada yang salah dari penggantian nama tersebut.

“Boleh saja, karena maknanya positif dan di RS tidak hanya orang sakit yang dirawat,” kata Rahayu seperti dikutip dari Republika.co.id, pada hari Rabu (3/8/2022).

Dia menambahkan, hal itu terbukti dari dunia medis terkait ilmu kedokteran geriatri yang merawat orang lanjut usia (lansia) agar tetap bugar. Karenanya, dirinya tidak mempermasalahkan hal tersebut. “Dan kalau kita merujuk ke kata Belanda ‘hospital’, artinya tempat menerima tamu bermalam, rumah sakit,” kata dia.

BACA JUGA:

Meski demikian, alih-alih Rumah Sehat, dirinya lebih setuju jika Anies mengubah nama itu menjadi rumah rawat. Meskipun, hal itu akan tetap membingungkan warga awam. “Tapi singkatannya jadi RR,” katanya.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Rasyid Baswedan, baru saja mengganti nama rumah sakit umum daerah (RSUD) milik DKI di lima wilayah Jakarta menjadi Rumah Sehat. Penjenamaan atau pencitraan unik itu, kata Anies, dilakukan agar sesuai fungsi pada nama yang digunakan.

“Mengapa penjemanaan dilakukan? karena selama ini RS kita berorientasi pada kuratif dan rehabilitatif sehingga datang karena sakit dan untuk sembuh. Untuk sembuh (orang) harus sakit dulu, sehingga tempat ini menjadi tempat orang sakit,” kata Anies di Jakarta Barat, Rabu (3/8/2022).

Dia mengaku, rencana itu sebenarnya sudah lama dibahas oleh pihaknya. Meski sempat terhenti, kata dia, hal itu baru diaktifkan kembali setelah semua pendukung dan suasana lebih memungkinkan pasca pandemi.

Penjenamaan ini, kata Anies, juga dilakukan untuk menyeragamkan seluruh simbol rumah sakit seluruh Jakarta, mengingat selama ini kerap berbeda dan jauh dari kesatuan. Padahal, semuanya dinilai Anies sebagai institusi masyarakat yang memberi pelayanan kepada masyarakat dan seluruh warga.

“Nah, kita warga DKI Jakarta ingin berorientasi bisa lebih sehat. Itulah sebabnya, penjenamaan ini dilakukan, Alhamdulillah setelah dua tahun baru kita luncurkan,” kata dia.

LAINNYA:

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest News

Menumpang Roket SpaceX, Korea Selatan Kirim Pengorbit ke Bulan

JAKARTAVIEW.ID, - Korea Selatan pada hari Jumat, 5 Agustus 2022, meluncurkan pengorbit bulan yang pertama menyusul upaya Negeri Gingseng...
- Advertisement -

More Articles Like This