Menkeu Sri Mulyani: Dunia Sedang Tak Baik-baik Saja, Inflasi di Berbagai Negara Melonjak Tinggi

Must Read

JAKARTAVIEW.ID, – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, Indonesia saat ini tengah menghadapi berbagai tantangan eksternal yang dapat mempengaruhi perekonomian nasional. Pihaknya pun akan terus mengantisipasi kondisi global.

Ia mengatakan, setelah ekonomi dunia tertekan akibat pandemi Covid-19, pemulihan ekonomi terganggu karena terjadinya perang antara Rusia dan Ukraina yang berdampak signifikan pada perekonomian global.

Inflasi yang sudah tinggi akibat pemulihan pasca pandemi, semakin melonjak karena tensi geopolitik Rusia-Ukraina. Lantaran, kedua negara tersebut memiliki peran sebagai produsen energi dan pangan dunia, termasuk pupuk.

“Perangnya di Eropa, tapi dampaknya ke seluruh dunia. Krisis pangan dan energi terjadi, karena Rusia produsen energi yang termasuk terbesar di dunia. Ukraina-Rusia juga produsen pangan terbesar di dunia, termasuk pupuk,” ujar Sri Mulyani seperti dikutip dari Kompas dalam acara Dies Natalis ke-7 PKN STAN, pada hari Jumat (29/7/2022).

BACA JUGA:

“Maka dalam situasi inflasi yang muncul karena pemulihan ekonomi tidak diikuti supply, ditambah disrupsi perang, dunia tidak baik-baik saja. Inflasi di berbagai negara melonjak tinggi,” tambah dia.

Lonjakan inflasi turut terjadi diberbagai negara maju, seperti Amerika Serikat (AS), Inggris, dan negara-negara di kawasan Eropa. Kondisi tersebut tentunya sangat memiliki pengaruh terhadap Indonesia.

Sebab, inflasi yang tinggi akan direspons oleh bank-bank sentral negara maju dengan pengetatan likuiditas dan kenaikan suku bunga yang agresif, sehingga membuat terjadinya arus modal keluar (capital outflow) dari negara emerging market, termasuk Indonesia.

“Berbagai kemungkinan terjadi, dengan kenaikan suku bunga maka outflow terjadi di seluruh negara berkembang dan emerging market, termasuk Indonesia, dan itu bisa mempengaruhi nilai tukar rupiah, suku bunga, bahkan inflasi di Indonesia,” ungkapnya.

Di sisi lain, perekonomian AS dan China juga melemah, padahal keduanya merupakan mitra dagang utama Indonesia. Pelemahan ekonomi kedua negara itu bakal berdampak terhadap permintaan produk RI sehingga dapat menurunkan kinerja ekspor Indonesia.

“AS, China, Eropa adalah negara-negara tujuan ekspor Indonesia. Jadi, kalau mereka melemah, permintaan ekspor turun dan harga komoditas turun,” kata dia.

Oleh sebab itu, Sri Mulyani memastikan, meski kinerja APBN terus mencatatkan surplus dalam enam bulan terakhir, tidak akan membuat pihaknya jumawa, sebab ekonomi global masih diliputi ketidakpastian.

“Kemarin kami di Kemenkeu sampaikan bahwa APBN sampai Juni surplus. Kami tidak jumawa. Kami tahu situasi (global) masih akan cair dan dinamis,” tutup Bendahara Negara itu.

Adapun Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat APBN surplus sebesar Rp 73,6 triliun pada semester I-2022. Besaran surplus itu setara dengan 0,39 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia.

Surplus APBN hingga akhir Juni 2022 cukup baik bila dibandingkan akhir Juni 2021 yang tercatat defisit Rp 283,1 triliun. Surplus ini ditopang oleh pendapatan negara yang tumbuh signfikan dibandingkan belanja negara.

LAINNYA:

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Latest News

Menumpang Roket SpaceX, Korea Selatan Kirim Pengorbit ke Bulan

JAKARTAVIEW.ID, - Korea Selatan pada hari Jumat, 5 Agustus 2022, meluncurkan pengorbit bulan yang pertama menyusul upaya Negeri Gingseng...
- Advertisement -

More Articles Like This